friendzone?

escape-the-friend-zone

“Kenapa sih lo ga percaya kalo dia suka ma lo?”

“Ya ga mungkin lah… Kita bertiga kan dah lumayan lama sahabatan, nongkrong bareng, kemana-mana bareng, ngapain juga bareng. Cuma kamar mandi ma tempat tidur yg memisahkan kita. Ga tau deh kalo lo berdua. Sering tidur bareng kan lo.. Suka ma lo kali dia.” Sanggahnya sambil tertawa.

Nuara memang ga pernah sudi jadi objek omongan. Tiap ada pembicaraan mengarah ke dirinya, pasti langsung dia lempar ke orang lain. Dan kali ini aku korban lemparannya.

“Tapi dia curhatnya ke gue ra.. Adit bilang sendiri ke gue kalo dia tu suka sama lo.”

“Cieee.. jeles bukan lo yang dia ya? Hahaha. Dia ga pernah bilang apa-apa kok ma gue. Karena emang biasa aja kali. Kita kan bareng terus, klo dia bisa suka sama gue kok lo nggak?”

Aku pun terdiam, cuma bisa ngomong dalam hati “siapa bilang gue nggak ra?”

Lalu pesanan kami pun datang. Di kantin ini kami biasa bertiga. Aku, nuara dan adit. Kami udah jadi trio kwek-kwek nya kampus. Makan bareng, nongkrong bareng, bahkan kami pernah dihukum nyanyi di depan kelas karena terlambat masuk kelas. Tapi saat ini Adit sedang menghadap dosen, Adit memang ketua kelas kami jadi dia sering menghadap dosen. Kalau Nuara ini sekretaris di kelas kami, Aku? Aku cuma temen deketnya ketua kelas, kebetulan saja aku dan Adit sekosan jadi kami kalo berangkat kuliah ma makan sering bareng, dan entah sejak kapan Nuara bergabung bersama kami.

“Terserah lo deh percaya apa ga, tapi hari ini si adit mo nembak lo,” kataku sambil memasukkan sepotong siomay ke dalam mulut. Siomay memang menu andalanku di kala siang, murah, jadi masih ada jatah buat beli makan malam. Maklum anak kos.

“Hah? yakin lo?” tanya nya sambil terkaget-kaget lalu menyeruput jus wortel-jeruk kesukaannya. Anak ini suka buah. Minuman kesukaannya jus buah kalau ga es buah, buat pesta kejutan ultahnya aja dia dah pesen harus fruit cake yg toppingnya macem-macem buah-buahan itu, kalau ga dia ga bakal mau niup lilin katanya.

Nah kalau Adit sukanya… Eh, kenapa malah jadi ngomongin makanan?

“Kalo iya gimana? Lo mau jawab apa ra?”

“Nggak ah. Lo kan tau sendiri gue baru putus ma cowok gue,”

“Gue tau, tapi Adit kan ga tau ra. Lagian kenapa lo cuma crita ma gue? Dia kan taunya lo dah lama putus, ga tau kalo sempet nyambung lagi kemarin.”

“Lah,,masalah cinta kan lo jagonya,” jawabnya sambil nyengir. “Kalo sama Adit gue ga bisa curhat masalah kaya gini. Ga tau deh kenapa.”

Nuara terjebak LDR ma Afnan, cowoknya sejak SMA. Beberapa kali putus nyambung cuma karena ga tega cowoknya ngancem bunuh diri. Aku dah sering bilang ga usahlah diterima lagi. Cowok banci kayak gitu kok dikasihanin. Masa ngancemnya bunuh diri? Gak keren sama sekali kan? Dari luar Nuara memang keliatan agak tomboi, cuek, tapi di dalam dia orangnya care banget plus ga tegaan.

“Ya terserah lo sih ra,, kalo lo emang suka ya trima aj lagi. Ga masalah kok buat gue, yang penting pajak jadian kalian harus dua kali lo ya, lo sendiri, adit sendiri, ga boleh di gabung.” Aku telan potongan terakhir siomay di piringku, “tapi kalo lo mo nolak dia juga gapapa. Ga usah takut trio kwek-kwek kita bubar, dia juga dah siap kok lo tolak.” Akupun kehausan, tadi memang sengaja ga pesen minum, lagi ngirit. Langsung aja aku sambar jus wortel jeruk Nuara. Enak :9

“Kebiasaan deh, seenaknya aja minum punya orang,” dia sewot, hanya kubalas dengan senyum lebar di bibirku.

“Jadi gimana? Mau lo trima apa ga si adit?” aku pun mulai penasaran karena dari tadi dia hanya diam. Sebenarnya aku lumayan yakin kalo Nuara bakal nolak si Adit, soalnya akhir-akhir ini Nuara masih mikirin mantannya yang ga ketahuan kabarnya. Hape mantannya ini ga bisa di hubungi gara-gara di banting pas diputusin Nuara yang terakhir kali.

“Nggak deh,, gue masih pusing mikirin Afnan. Kalo bunuh diri beneran gimana coba?”

“Hahaha, biarin aja lah, mungkin dia mikir kaya gini nih, kalo aku tak bisa memilikimu di bumi, aku kan memilikimu di dunia bidadari. Hahaha”

“Heh, serius ini.. Dia tu orangnya nekat..” raut mukanya terlihat khawatir.

“Udah tenang aja,, ga mungkin lah ada orang rela bunuh diri buat lo.”

“Sialan,” katanya mulai tersenyum.

“Eh, Adit tu, gue balik yak. Dah jam bobo ciang. Sekalian bayarin siomay gue ya ra,” lalu aku berdiri meninggalkan meja kantin setelah meminum tegukan terakhir jus wortel jeruk Nuara. Aku lambaikan tangan pada Adit yang mendekati kami sebagai tanda pamit dan goodluck buatnya yang akan nembak Nuara. Lalu akupun meninggalkan Nuara sambil menepuk pundaknya, menyampaikan ‘jangan takut bilang tidak’ padanya yang masih tidak rela jus kesukaannya aku minum sampai habis masih disuruh bayarin makan juga lagi.

***

Aku pun terbangun saat mendengar suara om pidi dan bandnya menyanyikan lagu tentang kopral jono yang membanci. Kepalaku pusing karena baru tidur sebentar saja. Aku lihat jam dinding, jam empat, belum dua jam aku tidur, tumben banget ada yang telpon jam segini. Pacarku biasa telpon malem sebelum tidur, jam telpon hemat.

Ternyata Nuara, “iya ra? kenapa?” tapi hanya ada suara ‘hmmm’ dari sana. Pusingku tidak terasa lagi saat ingat kejadian tadi di kantin. “Eh, gimana tadi ra? Jadi lo tolak tadi?” berharap dia bilang iya, tapi ternyata, “Nggak….” katanya.

“Hah?” pusingku terasa lagi.

“Ga tega mo bilang ngga tadi.. Gue trima deh akhirnya.”

“ohh..selamat deh kalo gitu. Jadi, mo nraktir kapan nih?”

“hehe. gampang. tadi juga makan lo gue yg bayar kan. emm,,makasih ya..” katanya datar.

Lalu sejenak tak ada suara di antara kami. Tak ada lagi yang perlu disampaikan sepertinya, “udah ya, gue balik dulu. Angkotnya dah dateng nih.” Nuara lalu menutup telpon tanpa menunggu jawaban dariku.

Ah,,Nuara.. Satu lagi wanita yang aku terjebak friendzone dengannya.

One comment on “friendzone?

  1. Atika Widya says:

    friendzone is everywhere, indeed.. *emotikon gigit jari*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s